Apa itu Saham? Pengertian dan Jenis Saham

Dengan kata sederhana, saham menunjukkan unit kepemilikan perusahaan tertentu. Jika Anda adalah pemegang saham sebuah perusahaan, itu berarti bahwa Anda adalah seorang investor dari perusahaan tersebut, karena memegang persentase kepemilikan perusahaan penerbit atau emiten.

Sebagai pemegang saham Anda berhak untuk mendapatkan keuntungan dalam hal keuntungan perusahaan, dan juga menanggung kerugian dari kerugian perusahaan.

Apa itu Saham

Sebuah saham adalah ukuran atau porsi kepemilikan dalam suatu perusahaan. Perusahaan mengumpulkan dana dari pasar dengan menerbitkan saham atau surat utang (obligasi), yang dapat dibeli oleh individu atau perusahaan lain.

Jadi jika sebuah perusahaan membutuhkan dana tambahan — untuk ekspansi dan pertumbuhannya — salah satu langkah dapat diambil adalah dengan menjual porsi kepemilikan perusahaan dalam bentuk saham kepada publik. Dan si perusahaan akan menjadi penebit saham atau emiten.

Pemilik saham disebut Pemegang Saham. Untuk perseroan terbatas swasta, pemegang saham umumnya adalah pendiri perseroan. Jika perusahaan ingin menambah modal, bisa melalui investor swasta.  Sebaliknya, perusahaan publik perlu melakukan penawaran umum perdana (initial public offering / IPO) untuk memfasilitasi perdagangan saham di bursa.

Ada dua jenis saham utama yaitu saham biasa dan saham preferen.

Jenis Saham

Sekarang setelah Anda mengetahui definisi Saham, Anda harus memahami bahwa berbagi secara luas dapat terdiri dari dua jenis:

  • Saham biasa (ekuitas)
  • Saham preferen

Arti Saham Biasa

Saham biasa juga dikenal sebagai common stock, dan terdiri dari sebagian besar saham yang dikeluarkan oleh perusahaan tertentu. Saham biasa dapat dialihkan dan diperdagangkan secara aktif oleh investor di pasar saham, seperti BEI (Bursa Efek Indonesia).

Sebagai pemegang saham biasa, Anda tidak hanya berhak atas hak suara atas masalah perusahaan, tetapi juga berhak menerima dividen.

Namun, dividen – yang dikeluarkan dari keuntungan perusahaan – tidak tetap dan tergantung kepada keuntungan perusahaan. Dan pada PT (Perseroan Terbatas) pembagian dividen di atur dalam Undang-Undang No. 40 Tahun 2007, yang dikenal dengan UUPT (Undang-Undang Perseroan Terbatas).

Dimana dalam UUPT, seluruh laba bersih persuahaan harus dikurangi penyisihan sebagai cadangan kas perusahaan dibagian sebagai dividen kepada pemegang saham, namun juga bisa ditentukan dalam RUPS (Rapat Umum Pemegang Saham).

Anda juga harus mencatat bahwa pemegang saham biasa tunduk pada risiko maksimum – karena volatilitas pasar dan faktor lain yang mempengaruhi pasar saham – sesuai dengan jumlah investasi mereka. Jenis-jenis saham dalam kategori ini dapat diklasifikasikan berdasarkan:

  • Saham Modal
  • Saham berdasarkan Definisi
  • Saham berdasarkan Return

Klasifikasi Saham Ekuitas Berdasarkan Modal Saham

Pembiayaan ekuitas atau modal saham adalah jumlah yang dikumpulkan oleh perusahaan tertentu dengan menerbitkan saham. Sebuah perusahaan dapat meningkatkan modal sahamnya dengan tambahan Penawaran Umum Perdana (IPO). Berikut adalah melihat klasifikasi saham ekuitas berdasarkan modal saham:

  • Modal Saham Resmi: Setiap perusahaan, dalam Memorandum of Associations-nya, mengharuskan untuk menentukan jumlah modal maksimum yang dapat dikumpulkan dengan menerbitkan saham ekuitas. Namun, batasnya dapat ditingkatkan dengan membayar biaya tambahan dan setelah menyelesaikan prosedur hukum tertentu.
  • Issued Share Capital (Modal Saham Yang Diterbitkan): Ini menyiratkan bagian tertentu dari modal perusahaan, yang telah ditawarkan kepada investor melalui penerbitan saham ekuitas.
  • Subscribed Share Capital (Modal Saham Ditempatkan): Bagian dari modal ditempatkan, yang telah diambil bagian oleh investor dikenal sebagai modal saham ditempatkan.
  • Paid-Up Capital (Modal Disetor): Jumlah uang yang dibayarkan oleh investor untuk memegang saham perusahaan dikenal sebagai modal disetor. Karena investor membayar seluruh jumlah sekaligus, modal ditempatkan dan disetor mengacu pada jumlah yang sama.

Klasifikasi Saham Ekuitas Berdasarkan Definisinya

Berikut adalah melihat klasifikasi saham ekuitas berdasarkan definisi:

  • Saham Bonus: Definisi saham bonus menyiratkan saham tambahan yang dikeluarkan untuk pemegang saham yang ada secara gratis, atau sebagai bonus.
  • Right Shares: Right Shares artinya adalah bahwa suatu perusahaan dapat memberikan saham baru kepada pemegang saham yang ada – dengan harga tertentu dan dalam jangka waktu tertentu – sebelum ditawarkan untuk diperdagangkan di pasar saham.
  • Sweat Equity Shares: Jika sebagai karyawan perusahaan, Anda telah memberikan kontribusi yang signifikan, perusahaan dapat memberi penghargaan kepada Anda dengan menerbitkan saham ekuitas sweat.
  • Saham Voting Dan Non-Voting: Meskipun mayoritas saham memiliki hak suara, perusahaan dapat membuat pengecualian dan mengeluarkan hak suara diferensial atau nol kepada pemegang saham.

Klasifikasi Saham Ekuitas Berdasarkan Return / Pengembalian

Berdasarkan imbal hasil, berikut ini adalah jenis-jenis saham:

  • Dividen Saham: Sebuah perusahaan dapat memilih untuk membayar dividen dalam bentuk penerbitan saham baru, secara pro-rata.
  • Saham Pertumbuhan (Growth Shares): Jenis saham ini dikaitkan dengan perusahaan yang memiliki tingkat pertumbuhan luar biasa. Sementara perusahaan tersebut mungkin tidak memberikan dividen, nilai saham mereka meningkat dengan cepat, sehingga memberikan keuntungan modal kepada investor.
  • Nilai Saham / Stock : Jenis saham ini diperdagangkan di pasar saham dengan harga lebih rendah dari nilai intrinsiknya. Investor dapat mengharapkan harga untuk terapresiasi selama periode waktu tertentu, sehingga memberi mereka harga saham yang lebih baik.

Arti Saham Preferen

Ini adalah salah satu jenis saham berikutnya yang dikeluarkan oleh perusahaan. Pemegang saham preferen menerima preferensi dalam menerima keuntungan perusahaan dibandingkan dengan pemegang saham biasa.

Tinggalkan komentar