Jenis Duty Class Pada Motor Dan Penjelasannya

Oleh

DITERBITKAN 3:06 pm Jum September 2021

Dewasa ini, di hampir setiap aplikasi menggunakan motor listrik, dan untuk mengendalikannya digunakan penggerak listrik. Tetapi waktu pengoperasian untuk semua motor tidak sama. Beberapa motor berjalan sepanjang waktu, dan bebrapa motor menjalankan waktu lebih pendek dari waktu istirahat. Tergantung pada kondisi ini, konsep duty class motor atau kelas tugas motor diperkenalkan dan atas dasar siklus tugas motor ini dapat dibagi dalam delapan kategori seperti

Jenis Duty Class Pada Motor Dan Penjelasannya

  1. Continuous duty
  2. Short time duty
  3. Intermittent periodic duty
  4. Intermittent periodic duty with starting
  5. Intermittent periodic duty with starting and braking
  6. Continuous duty with intermittent periodic loading
  7. Continuous duty with starting and braking
  8. Continuous duty with periodic speed changes

Continuous Duty (Tugas terus menerus)

Tugas terus menerus / kontinu ini menunjukkan bahwa, motor berjalan cukup lama DAN suhu motor listrik mencapai nilai keadaan tunak. Motor ini digunakan dalam drive pabrik kertas, kompresor, konveyor, dll.

Continuous Duty (Tugas terus menerus)
Continuous Duty (Tugas terus menerus)

Short time duty (Tugas waktu singkat)

Pada motor ini, waktu pengoperasian sangat rendah dan waktu pemanasan jauh lebih rendah daripada waktu pendinginan. Jadi, motor memasak ke suhu sekitar sebelum beroperasi kembali. Motor ini digunakan dalam penggerak derek, penggerak untuk peralatan rumah tangga, penggerak katup, dll.

Short time duty (Tugas waktu singkat)
Short time duty (Tugas waktu singkat)

Intermittent periodic duty (Tugas berkala intermiten)

Di sini motor beroperasi untuk beberapa waktu dan kemudian ada waktu istirahat. Dalam kedua kasus, waktu tidak cukup untuk menaikkan suhu ke nilai keadaan tunak atau mendinginkannya ke suhu sekitar. Hal ini terlihat pada mesin press dan mesin bor.

Intermittent periodic duty (Tugas berkala intermiten)
Intermittent periodic duty (Tugas berkala intermiten)

Intermittent periodic duty with starting  (Tugas berkala intermiten dengan mulai)

Pada jenis duty ini, ada periode starting, yang tidak bisa diabaikan dan ada kehilangan panas pada saat itu. Setelah itu ada periode berjalan dan periode istirahat yang tidak cukup untuk mencapai suhu kondisi tunak. Kelas tugas motor ini banyak digunakan dalam penggerak alat pemotong dan pengeboran logam, kerekan tambang, dll.

Intermittent periodic duty with starting  (Tugas berkala intermiten dengan mulai)
Intermittent periodic duty with starting  (Tugas berkala intermiten dengan mulai)

Intermittent periodic duty with starting and braking (Tugas berkala intermiten dengan memulai dan mengerem)

Dalam drive jenis ini, kehilangan panas selama start dan pengereman tidak dapat diabaikan. Jadi, periode yang sesuai adalah periode mulai, periode operasi, periode pengereman dan periode istirahat, tetapi semua periode terlalu pendek untuk mencapai suhu kondisi tunak masing-masing, teknik ini digunakan dalam penggerak pabrik billet, penggerak manipulator, kerekan tambang, dll.

Intermittent periodic duty with starting and braking (Tugas berkala intermiten dengan memulai dan mengerem)
Intermittent periodic duty with starting and braking (Tugas berkala intermiten dengan memulai dan mengerem)

Continuous duty with intermittent periodic loading

Pada jenis tugas motor ini, semuanya sama dengan tugas periodik tetapi di sini tidak terjadi periode berjalan beban alih-alih periode istirahat. Menekan, memotong adalah contoh dari sistem ini.

Continuous duty with starting and braking

Ini juga merupakan periode memulai, berlari, dan mengerem dan tidak ada periode istirahat. Penggerak utama pabrik yang sedang mekar adalah contohnya.

Continuous duty with periodic speed changes

Dalam jenis tugas motor ini, ada periode berjalan yang berbeda pada beban dan kecepatan yang berbeda. Tetapi tidak ada periode istirahat dan semua periode terlalu pendek untuk mencapai suhu keadaan tunak.

Tinggalkan komentar