Apa Itu Neraca: Pengertian, Rumus Dan Contoh Neraca

Oleh

DITERBITKAN 12:30 pm Sab Agustus 2021

Pengertian neraca: Neraca dapat didefinisikan sebagai laporan keuangan suatu perusahaan atau organisasi yang memuat kewajiban, aset, dan modal yang dimiliki oleh organisasi tersebut.

Neraca terutama menyebutkan pendapatan perusahaan dan pengeluarannya pada titik waktu tertentu.

Apa Itu Neraca (Definisi Lebih Dalam)?

Neraca adalah laporan keuangan perusahaan yang memberikan rincian tentang aset, kewajiban, dan ekuitas yang dimiliki oleh organisasi pada titik waktu tertentu. Dengan kata sederhana, dapat dikatakan bahwa neraca memberikan rincian tentang total kekayaan bersih bisnis Anda.

Rincian keuangan dari masa lalu juga disebutkan dalam neraca. Sehingga memudahkan pembaca neraca untuk membuat perbandingan kinerja perusahaan dalam dua tahun berturut-turut, data ini dapat digunakan untuk menelusuri kinerja perusahaan dan untuk menganalisis area mana yang perlu ditingkatkan. Selain itu, data ini dapat digunakan untuk membangun keuangan perusahaan.

Anda juga dapat merujuk ke neraca Anda untuk mempelajari tentang bagaimana Anda dapat memenuhi kewajiban keuangan Anda serta menemukan metode terbaik untuk menggunakan kredit Anda untuk membiayai operasi bisnis Anda.

Jenis Laporan Keuangan Selain Neraca

Ada total tiga jenis laporan keuangan yang disiapkan oleh organisasi untuk melacak kesehatan keuangan perusahaan. Namun, neraca memegang posisi paling penting di antara semua laporan keuangan lainnya. Dua laporan keuangan lainnya dapat didefinisikan sebagai berikut.

1. Laporan arus kas

Laporan arus kas menunjukkan arus kas dan setara kas lainnya masuk dan keluar dari bisnis. Aliran uang negatif yang terus menerus dalam industri menunjukkan buruknya kinerja perusahaan.

2. Laporan laba rugi

Laporan laba rugi menunjukkan total pendapatan suatu organisasi untuk periode tertentu, seperti selama sebulan, seperempat, setengah tahunan, atau tahunan. Pendapatan bersih atau keseluruhan organisasi sama dengan total pendapatan yang dihasilkan oleh organisasi, dikurangi total biaya yang dikeluarkan oleh organisasi tersebut.

Bisnis diharuskan memasukkan semua laporan keuangan seperti laporan arus kas, laporan laba rugi, dan neraca dalam laporan keuangan untuk disajikan kepada pemegang saham, investor, dan otoritas pajak dan regulator.

Namun, bisnis kepemilikan tunggal dan kemitraan tidak perlu membuat neraca. Namun, neraca berguna untuk memantau kesehatan keuangan perusahaan secara terus-menerus.

Sangat penting bagi seseorang dalam bisnis untuk membuat neraca yang akurat dan terkini ketika dia mencari tambahan hutang atau pembiayaan ekuitas untuk bisnisnya. Demikian pula, seorang pengusaha yang ingin menjual bisnisnya atau ingin belajar tentang kekayaan bersih bisnis diharuskan untuk memelihara neraca yang up-to-date.

Rumus yang digunakan untuk membuat neraca

Neraca dibentuk berdasarkan rumus sederhana di mana aset disimpan di satu sisi, dan ekuitas pemegang saham & total kewajiban bisnis disimpan di sisi lain.

Aset = Ekuitas Pemegang Saham + Kewajiban

Rumusnya cukup sederhana karena perusahaan diharuskan membayar barang-barang yang dimilikinya, seperti aset baik dengan meminjam uang atau dengan memperolehnya dari pemegang saham atau investor.

Apa yang ada di neraca?

Neraca dapat disebut sebagai snapshot dari keadaan keuangan perusahaan pada titik waktu tertentu. Neraca tidak memberikan informasi apa pun tentang tren yang terjadi dalam bisnis untuk jangka waktu yang lebih lama. Karena alasan ini, neraca saat ini tidak cukup untuk mempelajari kesehatan keuangan perusahaan.

Seiring dengan laporan keuangan lainnya, neraca periode fiskal sebelumnya juga harus dipertimbangkan untuk perbandingan. Neraca juga harus dibandingkan dengan bisnis lain yang merupakan bagian dari industri yang sama karena industri yang berbeda menggunakan metode yang berbeda untuk membiayai perusahaan.

Investor memperoleh rasio yang berbeda seperti rasio utang terhadap ekuitas, rasio uji asam dari neraca untuk mempelajari kesehatan keuangan perusahaan.

Neraca berisi semua aspek keuangan penting perusahaan yang penting untuk diketahui untuk mempelajari kesehatan keuangan perusahaan.

Mari kita belajar tentang isi neraca.

Aset / Aktiva

Di segmen aset, aset disebutkan dari atas ke bawah berdasarkan kemudahan konversi menjadi uang tunai. Aset ini dapat diubah menjadi aset lancar atau aset tidak lancar.

Aset yang ada adalah aset yang dapat dikonversi menjadi uang tunai dalam waktu satu tahun atau kurang dari satu tahun.

Di sisi lain, aset tidak lancar adalah aset yang tidak dapat dikonversi menjadi uang tunai dalam waktu satu tahun. Karena itu, aset ini juga disebut sebagai aset jangka panjang.

Berikut ini adalah aset umum yang disebutkan dalam neraca.

Aset lancar

Uang tunai dan setara

Kas dan setara adalah aset yang paling likuid. Oleh karena itu, mereka muncul di baris pertama neraca. Setara kas juga dianggap sebagai bagian dari jenis aset lancar ini karena biasanya memiliki jatuh tempo jangka pendek, yaitu kurang dari tiga bulan atau ini dapat menjadi aset yang dapat dilikuidasi oleh perusahaan dalam waktu singkat.

Surat berharga

Surat berharga dianggap sebagai setara kas karena dapat dilikuidasi dalam waktu singkat.

Inventaris

Persediaan terdiri dari semua bahan baku, barang dalam proses , dan produk jadi yang tersedia di pasar. Persediaan juga dianggap sebagai aset lancar karena barang-barang ini selalu tersedia untuk dijual. DALAM laporan laba rugi, disebutkan di bawah “harga pokok penjualan”.

Piutang dagang

Piutang usaha terdiri dari uang yang akan diperoleh perusahaan dari pelanggannya. Namun, piutang ragu-ragu dari pelanggan tertentu dianggap di bawah penyisihan karena tidak pasti apakah pelanggan tersebut akan membayar atau tidak.

Biaya dibayar dimuka

Biaya dibayar di muka adalah biaya-biaya yang sudah dibayar. Contoh biaya dibayar di muka adalah kontrak iklan, asuransi, dan sewa, dll.

Aset tidak lancar

Aset tidak lancar adalah aset yang tidak dapat dilikuidasi dalam waktu singkat. Oleh karena itu, aset tidak lancar disebut juga sebagai aset jangka panjang. Berikut ini adalah contoh aset tidak lancar yang merupakan bagian dari neraca.

Pabrik, properti, dan peralatan atau aset tetap

Pabrik, properti, dan peralatan adalah aset tidak lancar dari suatu organisasi. Aset ini juga dikenal sebagai aset tetap berwujud. Biaya perolehan aset tersebut dicatat sebagai biaya bersih setelah dikurangi biaya penyusutannya.

Aset ini termasuk mesin, tanah, peralatan, atau aset padat modal lainnya.

Aset tidak berwujud

Aset tidak berwujud juga dikenal sebagai aset non-fisik. Misalnya, kekayaan intelektual dan niat baik adalah aset tidak berwujud. Aset tidak berwujud disebutkan di neraca hanya jika diperoleh dan tidak dibangun di dalam organisasi.

Aset tidak berwujud dapat berupa aset yang dapat diidentifikasi atau tidak dapat diidentifikasi. Contoh aset yang dapat diidentifikasi adalah lisensi, formula rahasia, dan paten, dll. Di sisi lain, contoh aset yang tidak dapat diidentifikasi adalah niat baik dan citra merek perusahaan.

Investasi jangka panjang

Investasi jangka panjang adalah investasi yang tidak dapat dicairkan dalam waktu satu tahun atau tahun mendatang.

Kewajiban (Hutang)

Kewajiban adalah hutang atau uang yang terutang oleh perusahaan kepada pihak luar. Contoh kewajiban adalah sewa, utilitas, gaji, tagihan, dan bunga yang dibayarkan atas obligasi, dll. Kewajiban juga dapat terdiri dari dua jenis, yaitu kewajiban lancar dan kewajiban tidak lancar.

Kewajiban lancar

Kewajiban lancar adalah kewajiban bisnis yang jatuh tempo dalam waktu satu tahun atau kewajiban yang harus dibayar perusahaan dalam waktu singkat.

Sewa, pajak, utilitas

Ini adalah bentuk paling dasar dari kewajiban lancar. Perusahaan diharuskan membayar sewa gedung dan pajak usaha dalam waktu singkat.

Bagian lancar dari hutang jangka panjang

Bagian saat ini dari hutang jangka panjang adalah bagian dari hutang yang harus dibayar oleh bisnis dalam waktu satu tahun. Misalnya, jika sebuah perusahaan telah mengambil pinjaman yang harus dibayar kembali dalam 5 tahun, tetapi angsuran bulanan atau tahunan yang harus dibayar oleh bisnis akan dianggap sebagai kewajiban lancar.

  1. Hutang bunga
  2. Hutang bank
  3. Premi yang diterima dan yang belum merupakan pendapatan
  4. Pembayaran di muka pelanggan
  5. Pembayaran upah
  6. Hutang dividen

Kewajiban tidak lancar

Kewajiban tidak lancar adalah kewajiban yang tidak jatuh tempo dalam waktu satu tahun. Berikut ini adalah contoh kewajiban tidak lancar.

1. Hutang jangka panjang

Ini adalah hutang yang harus dibayar kembali oleh perusahaan dalam waktu yang lama. Misalnya, bunga dan pokok yang dibayarkan atas obligasi yang diterbitkan oleh perusahaan.

2. Kewajiban dana pensiun

Kewajiban dana pensiun adalah uang yang diwajibkan perusahaan untuk dimasukkan ke dalam rekening karyawannya dalam bentuk pensiun setelah mereka pensiun dari pekerjaan.

3. Kewajiban pajak tangguhan

Kewajiban pajak tangguhan adalah pajak yang telah timbul tetapi tidak harus segera dibayar.

Kewajiban yang dimaksud di sini adalah kewajiban yang akan muncul di neraca. Tetapi ada beberapa kewajiban lain dari suatu organisasi yang tidak perlu disebutkan di neraca.

Ekuitas pemegang saham

Ekuitas pemegang saham adalah uang yang diakreditasikan kepada pemilik bisnis atau pemegang saham.

Berikut ini adalah contoh ekuitas pemegang saham.

1. Laba ditahan

Laba ditahan adalah total pendapatan dari laba bersih perusahaan yang diputuskan untuk disimpan oleh perusahaan. Pada akhir setiap tahun keuangan, perusahaan mungkin melunasi hutangnya atau menginvestasikan kembali uang yang diperoleh. Sisa uang yang tersisa setelah pembayaran ini disebut sebagai laba ditahan.

2. Bagi modal

Modal saham adalah total nilai dana yang diinvestasikan dalam perusahaan. Pada awal perusahaan, uang tunai dimasukkan oleh pemegang saham perusahaan.

Tinggalkan komentar